Lompat ke isi utama
x

Kakanwil Kalteng Ajak Seluruh Stakeholder Berikan Informasi Haji Faktual

Buntok (PHU) — Kepala Kanwil Kemenag Kalteng Noor Fahmi mengajak para stakeholeders perhajian untuk memberikan informasi faktual terkait penyelenggaraan haji tahun 2021 ini.

“Pada intinya karena situasi pandemi covid19 yang masih mengglobal, pemerintah Indonesia yang sebenarnya ingin memastikan penyelenggaraan tetap dilaksanakan namun sampai dengan detik detik akhir, atas kesepakatan bersama DPR, seluruh pihak yang terkait dan semua unsur tokoh agama, menyimpulkan untuk menunda pemberangkatan jamaah haji dengan alasan demi kesehatan jiwa, keamanan, dan perlindungan jamaah,” tegas Kakanwil saat memberikan arahan pada acara Jamarah (Jagong Masalah Umrah dan Haji) di Aula Jaro Pirarahan, Barito Selatan, Senin  (21/06/2021).

Acara diselenggarakan oleh Bagian Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kanwil Kementerian Agama Provinsi Kalimantan Tengah.

Acara dilaksanakan dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat, dihadiri oleh Bupati Barito Selatan yang diwakili Asisten III Bidang Administrasi Umum, Sejumlah Anggota DPRD Kab. Barito Selatan, Kepala Kankemenag Kab/Kota seKalimantan Tengah, Kepala Dinas Kesehatan Kab. Barito Selatan, serta para perwakilan peserta yang diundang. Kakanwil Kemenag Kalteng, H. Abd Rasyid yang menjadi salah satu narasumber dalam kegiatan tersebut menjelaskan, dasar daripada penundaan keberangkatan jamaah sesuai dengan SK Menteri Agama nomor 660 tahun 2021.

Acara diadakan untuk menjawab informasi yang berkembang ditengah masyarakat terkait penyelenggaraan haji tahu 2021 agar tidak menjadi disinformasi bagi masyarakat luas pasca pengumuman pembatalan keberangkatan jemaah haji 1442H/2021M, 

Kakanwil mengatakan, informasi yang terjadi di masyarakat tidak hanya sampai disitu. Muncul isu yang berseliweran yang mengatakan ini itu dan sebagainya, dengan asumsi yang beragam namun tidak dapat dipertanggung jawabkan. Hal ini terjadi ketika keputusan dari pembatalan/ penundaan itu belum ada muncul dari pemerintah dari arab saudi untuk membatasi jamaah haji dari luar.

“Ini yang menjadi persoalan, karena jemaah kita mendapatkan informasi dari para analis yang beragam, sehingga memunculkan keresahan di tengah umat. Namun pada akhirnya kita ketahui bersama, terjawab juga bahwa pemerintah Arab Saudi mengumumkan penyelenggaraan haji tetap dilaksanakan hanya untuk warga mukimin atau warga umat masyarakat arab saudi setempat ataupun orang luar yang tinggal di Arab Saudi, namun untuk seluruh jemaah dari negara luar tidak ada satupun yang diberikan kuota” beber Kakanwil.

Kakanwil melanjutkan, sekarang tugas dirinya selaku Kepala Wilayah Kementerian Agama Provinsi Kalimantan Tengah bersama seluruh Kakankemenag kabupaten/kota untuk mengawal dan mengamankan setiap kebijakan oleh Bapak Menteri Agama dan melaksanakan apa yang jadi kebijakan dari Kementerian Agama pusat karena merupakan satu garis komando. Tidak lupa dirinya juga berharap dan menyampaikan terima kasih kepada media yang juga sangat berperan memberikan nuansa apa yang selama ini disampaikan dari Kementerian Agama hingga akhirnya jamaah dapat menerima informasi yang faktual.

“Untuk itulah sekarang tugas kami untuk meluruskan agar informasi ini dapat tersampaikan kepada masyarakat dan tentu saya mengajak semua stakeholder untuk membantu kami dalam memberikan informasi tersebut termasuk para awak media massa” harap Kakanwil.

Terkait dengan banyak pertanyaan bagaimana dengan jamaah yang tertunda keberangkatannya, apakah akan diberangkatkan di tahun yang akan datang, Kakanwil menjelaskan bahwa memastikan fokus untuk menyelenggarakan di tahun 2022, termasuk kuota pemberangkatan.

“Apa yang kita harapkan ini, di Kementerian Pusat pasti sudah mencari rumusan cara untuk mengembangkan kuota, dan jika ini bisa ditingkatkan, tentu akan menjadi suatu hal yang luar biasa dan menjadi doa kita bersama agar dapat terwujud,” tutupnya. 

 

 

Penulis
Inmas Kalteng
Editor
Ranita Erlanti Harahap

Jumlah Pembaca